[BENAR] Golden Fireworm (Chloeia Flava)

“Jika cacing dipegang, bulu-bulunya akan menyebar di kulit dan dapat menyebabkan iritasi yang parah”, selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI.

======

KATEGORI

Karifikasi.

======

SUMBER

(1) Pertanyaan dari salah satu anggota FAFHH.

——

(2) http://bit.ly/2v3An7b, post oleh akun “黃椲芠” (facebook.com/woon.ah.7), sudah dibagikan 16.064 kali per tangkapan layar dibuat.

——

(3) http://bit.ly/2LkAhTF, post oleh akun-akun di Facebook mengenai disinformasi “telur” di Ikan Sarden.

======

NARASI

“注意 小心
泰国海滩发现的海毛虫 现在已被发现出现在波德申的海滩 毒性高 这位友族就是刚从医院回来
请大家帮忙转发 让更多的人知道 感恩

HATI HATI di tepi pantai..
Ulat bulu laut yang menyerang sisir pantai Thailand mula terdapat di pantai PD (Port Dickson)

Forward thanks”.

======

PENJELASAN

(1) qm.qld.gov.au: “Cacing Bulu

Chloeia flava

(foto)
Cacing Api Berbintik Ungu (Chloeia flava) Purple-Spotted Fire Worm ( Chloeia flava ), Wild Guide to Moreton Bay

Adalah cacing berukuran besar, tebal, berbentuk spindel yang tumbuh hingga sekitar 200 mm. Mudah dikenali oleh insangnya yang berwarna merah terang, bintik-bintik ungu, dan bongkahan besar yang berwarna kuning, bulu-bulu yang tembus cahaya pada setiap segmen. Jika cacing dipegang, bulu-bulunya akan menyebar di kulit dan dapat menyebabkan iritasi yang parah.”, selengkapnya di (1) bagian REFERENSI.

——

(2) wikipedia.org: “Golden fireworm memiliki tubuh yang memanjang, ukurannya bervariasi antara 7 hingga 10 cm (2,8–3,9 inci) panjang, dan 1,8 hingga 2,5 cm (0,7–1,0 inci) lebar, kecuali bulu sikat. Warnanya coklat merah ke coklat muda dengan kadang-kadang pita warna terang di tengah-tengah tubuh. Tubuh terbuat dari 37 segmen yang terlihat, masing-masing memiliki oselus yang khas , yang berwarna ungu atau gelap dengan garis putih dan ditempatkan di tengah sisi atas. [1] Insang kecil, putih hingga coklat tua, hadir di kedua sisi luar belakang tepat sebelum bulu dan di hampir semua segmen. Tubuh ditutupi lateral dengan duri berkapur atau setae , mereka memiliki aspek bulu yang keputihan, halus, tajam dan berbisa.” selengkapnya di (2) REFERENSI.

——

(3) http://bit.ly/2NIp5N6, inaturalist.org: (isi sama dengan sumber referensi di atas).

——

(4) thecoverage.my: “Chloeia Flava: Golden Fireworm Berbahaya dan Beracun Terlihat di Pelabuhan Dickson”, selengkapnya di (3) REFERENSI.

——

(5) Mengenai “telur” di ikan Sarden, sebelumnya beredar di 2017 dan sudah dibahas di post sebelumnya: indialivetoday.com: “Menurut laporan media, dokter mengatakan bahwa hal itu tidak membuat masalah kesehatan jika Glugea terkena ikan yang dimakan setelah dibersihkan, dicuci dan direbus dengan benar. Sebenarnya, ini bukan penyakit aneh atau berbahaya. Maka tak perlu hindari makan sarden setelah membaca kabar palsu.”, selengkapnya di post sebelumnya di http://bit.ly/2A76jwW.

http://bit.ly/2rhTadC, firsdraftnews.org: “Konten yang Salah

Ketika konten yang asli dipadankan dengan konteks informasi yang salah”.

======

REFERENSI

(1) qm.qld.gov.au: “Cacing Bulu

Chloeia flava

(foto)
Cacing Api Berbintik Ungu (Chloeia flava) Purple-Spotted Fire Worm ( Chloeia flava ), Wild Guide to Moreton Bay

Adalah cacing berukuran besar, tebal, berbentuk spindel yang tumbuh hingga sekitar 200 mm. Mudah dikenali oleh insangnya yang berwarna merah terang, bintik-bintik ungu, dan bongkahan besar yang berwarna kuning, bulu-bulu yang tembus cahaya pada setiap segmen. Jika cacing dipegang, bulu-bulunya akan menyebar di kulit dan dapat menyebabkan iritasi yang parah. Mereka ditemukan di zona subtidal pada berbagai substrat, tetapi biasanya di pasir halus dan lumpur menutupi pasir kasar atau kerikil. Pemangsa dan pemulung, ia menggali melalui lapisan permukaan untuk mencari makanan. Faring berotot yang besar dapat digerakkan, tetapi tidak memiliki rahang. Sering terlihat di pukat dan juga kadang-kadang tertangkap pada umpan udang dan ikan.

Umumnya berada di tropis dan subtropis Samudra Indo-Barat Pasifik.”

(Google Translate Chrome extension, dengan penyesuaian seperlunya. Tautan ke laman dengan bahasa asli (English): http://bit.ly/2LMhcG0).

——

(2) wikipedia.org: “Chloeia flava

dari Wikipedia, ensiklopedia gratis

Chloeia flava , juga dikenal sebagai golden fireworm, adalah bristleworm tersegmentasi milik keluarga Amphinomidae .

Isi
1 Deskripsi
2 Distribusi dan habitat
3 Biologi
4 Referensi
5 tautan Eksternal

Deskripsi
Golden fireworm memiliki tubuh yang memanjang, ukurannya bervariasi antara 7 hingga 10 cm (2,8–3,9 inci) panjang, dan 1,8 hingga 2,5 cm (0,7–1,0 inci) lebar, kecuali bulu sikat. Warnanya coklat merah ke coklat muda dengan kadang-kadang pita warna terang di tengah-tengah tubuh. Tubuh terbuat dari 37 segmen yang terlihat, masing-masing memiliki oselus yang khas , yang berwarna ungu atau gelap dengan garis putih dan ditempatkan di tengah sisi atas. [1] Insang kecil, putih hingga coklat tua, hadir di kedua sisi luar belakang tepat sebelum bulu dan di hampir semua segmen. Tubuh ditutupi lateral dengan duri berkapur atau setae , mereka memiliki aspek bulu yang keputihan, halus, tajam dan berbisa.

Distribusi dan habitat
Chloeia flava didistribusikan secara luas melalui wilayah Indo-Pasifik dari pantai timur Afrika, termasuk Laut Merah , ke pulau-pulau Samudera Pasifik kecuali Hawaii dan Polinesia . Ini ditemukan di daerah berpasir sampai ke daerah detrital berlumpur dekat karang. [2]

Biologi
Cacing ini adalah karnivora aktif, terutama saat fajar dan senja. Makanannya terdiri dari polip karang , spons , anemon laut , hidroid , dan tunicata .

Referensi
1. Minoru Imajima,Annelida Polychaetous dari Sagami Bay dan Laut Sagami Dikumpulkan oleh Kaisar Showa Jepang, National Science Museum, Tokyo,http://ci.nii.ac.jp/els/110004708004.pdf?id=ART0007449955&type= pdf & lang = en & host = cinii & order_no = & ppv_type = 0 & lang_sw = & no = 1409987663 & cp =
2. Neville Coleman,Kehidupan laut Maladewa, Atol Edisi, Victoria, Australia, 2000,ISBN 1876410361

Tautan eksternal
WoRMS (2014). ” Chloeia flava (Pallas, 1766)” . Daftar Dunia Spesies Laut .

Pengenal taxon
Wikidata : Q2017899 Wikispecies : Chloeia flava ADW : Chloeia_flava EoL : 459.299 GBIF : 5197032 iNaturalist : 368720 IRMNG: 10232793 ITIS : 65172 NCBI : 427282 uBio : 217885 WoRMS : 209687″

(Google Translate Chrome extension, dengan penyesuaian seperlunya. Tautan ke laman dengan bahasa asli (English): http://bit.ly/2Od4QZf).

——

(3) thecoverage.my: “Chloeia Flava: Golden Fireworm Berbahaya dan Beracun Terlihat di Pelabuhan Dickson

Oleh Laeranduil
Diposting pada 20 Juli 2018

(foto)

Jika Anda tidak tahu, Chloeia Flava ini, juga dikenal sebagai golden fireworm telah terlihat di pantai di Port Dickson (PD), Negeri Sembilan.

(foto)

Sumber: Facebook

Mungkin banyak yang belum pernah mendengar atau melihat spesies kehidupan laut ini, tetapi sangat berbahaya dan dikatakan datang ke PD dari Thailand.

Tentu saja, cacing tambang emas terlihat sangat indah dan menarik, tetapi jika Anda mencoba mengambilnya atau menyentuhnya, Anda akan menghadapi masalah besar nantinya! Menurut laporan, spesies cacing ini telah menyebabkan kematian di Thailand.

(foto)

Sumber: Facebook

The golden fireworm adalah cacing bulu tersegmentasi milik keluarga Amphinomidae.

Memiliki tubuh yang memanjang, ukurannya bervariasi antara 7 hingga 10 cm, dan 1,8 hingga 2,5 cm, tidak termasuk bulu. Warnanya coklat merah ke coklat muda dengan kadang-kadang pita warna terang di tengah-tengah tubuh.

(foto)

Sumber: Facebook

Tubuh terbuat dari 37 segmen yang terlihat, masing-masing memiliki oselus yang khas , yang berwarna ungu atau gelap dengan garis putih dan ditempatkan di tengah sisi atas.

Insang kecil, putih hingga coklat tua, hadir di kedua sisi luar belakang tepat sebelum bulu sikat dan di hampir semua segmen. Tubuh ditutupi lateral dengan duri berkapur atau setae, mereka memiliki aspek bulu yang keputihan, halus, tajam dan berbisa.

(foto)

Sumber: Facebook

Bulu tajam yang dipenuhi dengan racun ini mampu menembus kulit manusia dengan mudah. Jika cacing terancam, bulu-bulu ini akan pecah di kulit yang melepaskan racun ke dalam luka.

Ini akan menyebabkan sensasi terbakar, iritasi parah, peradangan, dan mati rasa yang dapat berlangsung selama beberapa hari hingga beberapa minggu.

(foto)

Sumber: Facebook

(foto)

Sumber: Facebook

(foto)

Sumber: Facebook

Dalam istilah yang lebih sederhana, bulunya sangat berbahaya jika kontak dengan kulit manusia karena luka dapat menyebabkan abses dan membusuk jika tidak ditangani.

(foto)

Sumber: Facebook

Menurut tips dari nelayan, jika terkena bulu dari golden fireworm, gunakan campuran tepung kanji untuk menghilangkan bulu pada area yang terkena dan segera mencari perhatian medis.

Golden fireworm adalah karnivora aktif, terutama saat fajar dan senja. Jadi jangan hanya melompat ke air di pantai, pastikan untuk melihat-lihat sebelum masuk! Jadilah orang yang aman!

(video)

(Source: Iluminasi / Facebook / Wikipedia)”

(Google Chrome Translate extension, dengan penyesuaian seperlunya. Tautan ke laman dengan bahasa asli (English): http://bit.ly/2LNZ8eA).

======

Sumber: https://www.facebook.com/groups/fafhh/permalink/700771353588736/