[KLARIFIKASI] Tawan, Tukang Las Berlengan Robot

Sumber : Media Sosial

Narasi :

saya yakin ini hoax.. ngga masuk akal aja hehe

Penjelasan :

I Wayan Sumardana alias Tawan, pria berusia 31 tahun asal Banjar Tauman, Desa Nyuhtebel, Bali ini dijuluki manusia robot oleh warga sekitar. Tawan menciptakan tangan robot yang dapat digerakkan dengan otak.

Tawan yang bekerja sebagai tukang les ini suatu kali jatuh sakit dan menderita stroke ringan. Akibatnya, tangan kirinya lumpuh total. Padahal, Tawan merupakan tulang punggung keluarga bagi istri dan tiga anak lelakinya.

Memutar akal, kondisi lumpuh sebelah tidak ia jadikan beban. Meski sempat stres, Tawan kemudian mencari informasi di situs internet untuk merancang alat atau sejenis robot yang dapat membantunya menggerakkan tangan kirinya yang lumpuh.

Berbekal pengetahuan tentang elektronik yang ia dapat waktu sekolah di STM, Tawan menciptakan berbagai rancangan robot. Beberapa kali rancangannya gagal, namun yang terakhir ia berhasil. Ia menciptakan robot sejenis EEG.

“Alat ini belum sempurna, tapi sudah lumayan membantu. Tanpa alat ini, saya sama sekali tak bisa menggunakan tangan kiri,” ujar Tawan seperti dikutip dari Balipost, Senin (18/01/2016).

Hebatnya, robot yang diciptakan oleh Tawan ini bahan bakunya dari barang-barang bekas. Komponen shock sepeda motor maupun perangkat elektronik komputer rongsokan, berhasil ia padukan menjadi tangan robot.

Menurut Tawan, robot ini digerakkan dengan sinyal dari otaknya. Karenanya, saat menggunakan tangan kiri dengan bantuan robot yang ia buat, ia mesti berkonsentrasi penuh. Tawan sempat mendemonstrasikan kemampun robot di tangannya saat mengangkat pelek mobil seberat 10 kg. Saat diangkat dengan tangannya yang normal, terasa berat. Namun saat diangkat dengan tangan kiri, terlihat ia mengangkatnya dengan enteng.

“Tapi karena pakai sinyal otak, energi saya terkuras. Saya harus konsentrasi dan fokus pada benda yang mau diambil atau mengerjakan apa. Kalau tak fokus, susah,” imbuh Tawan.

Kini, Tawan yang bekerja di sebuah bengkel di desanya dapat bekerja kembali. Selain mengelas berbagai besi untuk perabot rumah tangga, ia juga melayani panggilan untuk mengelas benda-benda milik tetangganya.

Kabar tersebut nama Tawan menjadi populer di jagat maya. Namun, banyak masyarakat yang tidak percaya dengan Tawan. Orang-orang mulai meragukan kreasinya.

Untuk mengetahui kepastian kabar tersebut, wartawan BBC Indonesia langsung mendatangi bengkel las Wayan Sumardana.

Bengkel yang juga dipakai sebagai tempat tinggal itu berukuran sekitar 200 meter persegi.

Isinya penuh dengan barang rongsokan: besi-besi tua yang berkarat, kulkas bekas, gunungan botol kemasan bekas, dan juga, beberapa ekor ayam – menyatu dengan kardus alas tidur dan sofa bekas.

Kisah ini mengesankan penemuan dan teknologi modern, namun ternyata juga diwarnai cerita yang berbau supranatural, atau malah klenik.

Riuh di Desa Nyutebel ini bermula enam tahun lalu, cerita istri Tawan, Nengah Sudiartini kepada saya.

Setelah bangun dari tidur, suaminya panik karena tidak tak bisa merasakan tangan kirinya.

“Dia minta tolong, ‘tolong cari tangan saya!’. Saya cari tangannya, memang benar tidak ada, saya cari ke kolong ranjang tidak ada. Setelah satu jam, anak saya lihat lagi dan bilang masih ada kok tangannya. (Saya) lihat: iya memang ternyata masih, tadi dilihat enggak ada.”

Ini terdengar sebagai cerita yang diselimuti mistis. Tak banyak yang mungkin percaya, terutama di kota-kota modern. Tapi bukankah Bali dan banyak di daerah di Indonesia akrab dengan perbincangan ini?

Tawan, lanjut Nengah, pergi beberapa ke dokter, dan juga dukun, tapi tak menemukan jawaban pasti tentang penyebab penyakit. Putus asa, tanpa uang, dan tak bisa bekerja, Tawan kemudian mulai merakit ‘lengan robot’.

Kepada saya dan sejumlah wartawan lain yang datang pagi itu, Tawan memperagakan cara kerjanya -sebagaimana sudah diperlihatkan kepada puluhan wartawan lain dalam belasan kesempatan sebelumnya. Tangan kiri Tawan yang awalnya terlihat lunglai, tiba-tiba bergerak diikuti dengan suara desingan.

Hanya bisa digerakkan Tawan.

Untuk membuktikannya sendiri, saya termasuk yang mencoba perangkat itu, bersama beberapa orang lain.

Namun kami tak bisa mencoba lengkap perangkat lengan robotik itu, karena katanya bagian lengan itu dirancang untuk ukuran lengan Tawan sendiri.

Jadi kami hanya bisa mencoba lingkaran kepala yang disebut sebagai pemicu gerak.

Mengenakan pemicu gerak itu di kepala beberapa belas detik, saya berpikir memerintahkan lengan untuk bergerak, namun tidak berhasil. Saya berpikir lebih keras, lengan tak juga bergerak. Akhirnya saya menyerah.

Begitu pun orang-orang lain yang mencobanya, juga tak ada yang berhasil menggerakan lengan itu. Sejauh ini, hanya Tawan sendiri yang bisa mengoperasikan lengan itu. Namun Tawan menyangkal jika dituding lengan itu tipuan.

Tawan mengakui bahwa sistemnya mungkin tidak secanggih electroencephalogram (EEG) yang sebelumnya dia klaim. Tapi bukan berarti alatnya adalah sebuah tipuan.

“Prinsipnya seperti alat detektor kebohongan,” lantas Tawan menjelaskan. “Jadi saya ngarang-ngarang di kepala. Sehigga sinyal itu tertangkap alat. Itu saya manfaatkan dengan memberikan daya.”

Namun di dunia maya, banyak orang meragukan cerita Tawan dan menuding bahwa lengan robot itu palsu.

“Sensor otak? Hahaha, bahkan perusahaan-perusahaan teknologi besar saja […] masih belum mampu […] apalagi pake rongsokan,” begitu tulisan dalam sebuah unggahan yang beredar di media sosial.

Pakar teknik mesin dari Universitas Udayana yang sudah bertemu dengan Sutawan dan melihat mesin itu, termasuk yang meragukan klaim Tawan.

“Ketika saya bertemu dengan dia, mesinnya rusak. Jadi saya bertanya padanya bagaimana mesin itu bekerja,”katanya.

Dilihat dari strukturnya, itu adalah robot, tetapi ada beberapa komponen yang kurang,” kata Wayan Widiada.

“Saya ragu klaim itu, karena pada dasarnya, robot memiliki tiga komponen yang tidak bisa dipisahkan, yaitu mekanik, elektrik, dan pemrograman komputer. Alat itu memiliki struktur mekanik dan elektrik, tetapi tidak memiliki coding. Bagaimana mesin itu bisa menerima perintah tanpa program komputer?”

ntara itu, Endra Pitowarno, dosen Politeknik Elektronika Negeri Surabaya, dan juga anggota dewan juri kontes robot nasional berpendapat bahwa Tawan setidaknya menggunakan ilmu pneumatics.

“Semacam alat untuk menggerakkan, seperti yang dipakai di beberapa kap mobil. Untuk menggerakkan bisa dialiri tekanan angin untuk menggerakkan panjang pendek. Kalau dilihat dari fotonya, lengan atas ke lengan bawah itu dia gunakan tekanan udara atau kompresi dan pneumatic bisa digunakan untuk gerakan jari,” kata Endra yang mengamati foto-foto lengan robot Tawan di internet.

Endra meragukan Tawan dapat menggunakan sistem EEG yang ia sebutkan menyangkut pengetahuan bidang kedokteran yang canggih.

Ketika ditanya terkait orang-orang yang menuduhnya berbohong, Tawan mengatakan tak mempermasalahkan.

“Bagi yang tidak percaya kalau begini silahkan datang kemari. Nanti saya tunjukin cara kerjanya begini, begini. Sebenarnya sangat sederhana sekali, tidak begitu canggih.”

Pada akhirnya, bagi Tawan, seorang tukang las di sebuah desa di Karangasem, hidup akan kembali normal setelah keriuhan ini.

Dia mengatakan ingin terus bekerja dan menyekolahkan anaknya agar masa depan lebih terjamin.

Tawan mengaku tak ingin menjadi terkenal, namun “mudah-mudahan (kisah saya bisa) menjadi motivasi untuk orang lain. Yang mengalami lumpuh, kayak saya, dan enggak bisa jalan. Biar dia tetap semangat menjalani hidup Hidup itu sulit, kalau mati gampang,” katanya.

Referensi : http://www.bbc.com/indonesia/majalah/2016/01/160122_trensosial_tawan_bali

http://m.liputan6.com/citizen6/read/2414648/rancang-robot-untuk-tangan-lumpuh-ini-dia-iron-man-dari-bali

 

https://www.facebook.com/groups/fafhh/permalink/232070130458863/

 

About Levy Nasution 329 Articles
Journalist, traveller