[SALAH] “Semut Bisa Makan Otak Manusia Dengan Cara Masuk Dari Telinga”

Hoaks Lama Beredar Kembali. Tidak benar jika semut bisa masuk ke otak melalui telinga. Semut dan serangga lainnya umumnya hanya bisa mencapai liang telinga luar. Kelenjar dan rambut-rambut kecil di saluran ini memberikan perlindungan terhadap benda asing, termasuk serangga.

Selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI
===========================================
Kategori : Konten yang Menyesatkan
===========================================

Akun Facebook Asgar (fb.com/pujangga.asgar) pada 5 Januari 2021 membagikan informasi sebagai berikut:

“BAGI YG PUNYA ANAK KECIL
#Penting sekali #
Seorang anak kecil meninggal karena ahli bedah yang menemukan semut di otaknya! Rupanya anak ini tertidur dengan beberapa permen di mulutnya atau di samping tempat tidurnya. Semut itu merangkak ke telinganya dan akhirnya berhasil masuk ke otaknya.
Ketika ia terbangun, ia tidak menyadari bahwa semut telah berada di dalam kepalanya. Setelah itu, ia terus-menerus mengeluh tentang gatal di sekitar wajahnya.. Ibunya membawanya ke dokter, tapi dokter tidak tahu apa yang salah dengan dia.
Ia mengambil sebuah X-ray dari anak itu dan ngeri, ia menemukan sekelompok semut hidup di tengkoraknya. Karena semut masih hidup, dokter tidak bisa mengoperasi anak tersebut karena semut terus-menerus bergerak.
Anak itu akhirnya meninggal.
Jadi harap berhati-hati ketika meninggalkan bahan makanan di dekat tempat tidur Anda atau ketika makan di tempat tidur.
Ini mungkin menarik semut. Yang terpenting, JANGAN PERNAH Anda atau anak Anda makan permen sebelum tidur. Anda atau anak Anda mungkin tanpa disadari telah menarik semut saat Anda tertidur.
insiden Dua:
Kejadian serupa terjadi di sebuah rumah sakit di Taiwan. Orang ini dirawat di rumah sakit dan selalu diperingatkan oleh perawat untuk tidak meninggalkan bahan makanan di dekat tempat tidur karena ada semut. Dia tidak mengindahkan nasihat mereka. Semut akhirnya sampai ke kepalanya.
Anggota keluarganya mengatakan bahwa orang itu terus-menerus mengeluh sakit kepala. Dia meninggal dan diotopsi. Dokter menemukan sekelompok semut hidup di kepalanya. Ternyata, semut telah makan sebagian kecil dari otaknya.
Please, mengambil tindakan. Luangkan waktu buat baca sebentar dan bagikan. Penting untuk kita perhatikan hal2 yang paling kecil, sekecil apapun juga. Senangnya berbagi info. Harap di bagi yang punya anak2 kecil.
Org Dewasa juga Harus berhati2 jangan meninggalkan sisa makanan atau minuman yg ada gulanya didekat tempat tidur Anda juga.Bila Hal ini tidak mau terjadi pada Anda juga… anak2… cucu anda..!!! Semoga Bermanfaat Pujangga Asgar”

Sumber : https://archive.vn/6fEus (Arsip)
===========================================

PENJELASAN

Berdasarkan hasil penelusuran, klaim bahwa semut bisa masuk dan memakan otak manusia melalui telinga adalah klaim yang menyesatkan.

Faktanya, klaim ini merupakan hoaks lama yang beredar kembali. Tidak benar jika semut bisa masuk ke otak melalui telinga. Semut dan serangga lainnya umumnya hanya bisa mencapai liang telinga luar. Kelenjar dan rambut-rambut kecil di saluran ini memberikan perlindungan terhadap benda asing, termasuk serangga.

Dilansir dari Tempo, situs organisasi cek fakta Amerika Serikat, Snopes, pernah memverifikasi narasi serupa yang beredar pada 1998.

Snopes memberikan label keliru terhadap cerita tersebut. Menurut Snopes, terdapat sejumlah serangga yang mencari makan dengan menjadi parasit di jaringan hidup vertebrata. Meski tidak ada yang mencari manusia sebagai inang normal mereka, manusia kadang-kadang ditumpangi oleh parasit-parasit itu secara tidak sengaja.

Biasanya, mereka masuk melalui luka atau selaput lendir dari lubang tubuh. Namun, Snopes tidak menemukan referensi tentang serangga parasit di telinga manusia. Hal ini tidak berarti kejadian tersebut tidak akan terjadi, namun infestasi semacam itu akan terbatas pada jaringan lunak di sekitar telinga bagian luar.

Selain itu, serangga dan arthropoda lainnya memang berkeliaran di telinga manusia, tapi tidak untuk bertelur. Telinga manusia dapat menjadi perangkap yang efektif bagi makhluk kecil, yang akan mencoba mencari jalan keluar.

Selain itu, dilansir dari artikel periksa fakta berjudul “[SALAH] Semut Bisa Makan Otak Manusia Dengan Cara Masuk Dari Telinga” yang dimuat di situs turnbackhoax.id pada 2 Maret 2019, klaim yang menyatakan bahwa semut dapat masuk ke dalam otak manusia melalui telinga telah lama dipercaya hingga dianggap sebuah kebenaran.

Tidak mungkin semut dapat memasuki organ otak manusia, prroses yang panjang dan sulit harus dilewati semut untuk dapat masuk ke dalam otak manusia. Semut atau serangga lain tidak akan dapat melewati jalur untuk masuk ke dalam otak manusia dalam keadaan hidup melalui telinga.

Sistem aural dan otak itu sendiri memilki sejumlah mekanisme pertahanan dan sifat fisik yang tidak dapat memungkinkan mereka melakukan invasi ke dalam otak manusia. Jikapun seandainya mereka bisa masuk, mereka tidak akan mampu untuk bertahan hidup di dalam otak manusia.

Selain itu, ada hal yang sangat tidak mungkin bahwa semut benar-benar dapat hidup dengan baik setelah melalui semua proses perjalan melalui telinga bagian dalam, dan kemudian melalui saraf pendengaran ke otak, mereka kemudian akan berhadapan dengan sistem perlindungan yang ada dalam otak.

Pada titik tertentu, semut harus membuat jalan mereka melalui dura mater, membran tangguh yang pertama dari tiga membran (meninges) yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang. Dan lebih lanjut otak dilindungi oleh cairan yang disebut cairan serebrospinal.

Dikutip dari situs kesehatan Alodokter, tidak benar bahwa serangga bisa masuk ke otak melalui telinga. Struktur telinga terdiri dari telinga luar, telinga tengah, dan telinga dalam. Telinga luar meliputi daun telinga, liang telinga luar, dan bagian luar dari gendang telinga. Serangga umumnya hanya bisa mencapai liang telinga luar.

Hal ini tidak lepas dari peran kelenjar dan rambut-rambut kecil di liang telinga luar yang berfungsi sebagai sistem pertahanan tubuh dalam menghadapi benda asing, termasuk hewan-hewan kecil. Selain itu, antara telinga luar dan tengah dibatasi oleh gendang telinga serta antara telinga tengah dan dalam tertutup oleh koklea.

REFERENSI
https://www.snopes.com/fact-check/insects-on-the-brain/
https://turnbackhoax.id/2019/03/02/salah-semut-bisa-makan-otak-manusia-dengan-cara-masuk-dari-telinga/
https://www.alodokter.com/komunitas/topic/semut
https://cekfakta.tempo.co/fakta/1243/keliru-kisah-bocah-yang-meninggal-karena-semut-masuk-ke-otaknya-lewat-telinga

About Adi Syafitrah 1085 Articles
Pemeriksa Fakta Mafindo