[SALAH] Jembatan darurat dibangun dalam waktu 24 jam di Jepang

Memang terjadi di Jepang, tapi waktu pembangunan jembatan tersebut bukan 24 jam tapi kurang lebih 2 bulan. Dan kejadian itu bukan terjadi setelah angin topan yang terjadi Oktober 2019, melainkan karena hujan lebat yang terjadi pada 5 sampai 8 Juli 2018. Pembangunan jembatan dimulai 27 Agustus dan selesai pada 30 Oktober 2018.

Selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI

=============================================
Kategori : Konten yang Salah
=============================================

Akun Karma Zopa Gyatsho (fb.com/Lamagon) mengunggah sebuah gambar dengan narasi sebagai berikut :

“Jembatan darurat yg dibangun dlm waktu 24 jam akibat jalan tertutup oleh tanah longsor setelah terjadi angin topan di Jepang bbrp hari ini. 24 jam saudara-saudara!”

Sumber : https://perma.cc/9K8G-MQ4Z (Arsip) – Sudah dibagikan 5.083 kali saat tangkapan layar diambil.

=============================================

PENJELASAN

Berdasarkan penelusuran terhadap gambar yang diunggah oleh akun sumber, ditemukan fakta bahwa jembatan darurat tersebut memang berlokasi di Jepang, tepatnya di Jalan Raya Nasional No. 305, Kota Fukui, Prefektur Fukui.

Tapi, klaim bahwa jembatan darurat tersebut selesai dibangun dalam waktu 24 jam adalah klaim yang salah.
Begitu juga klaim bahwa tanah longsor terjadi setelah angin topan beberapa hari ini, yang berarti yang dimaksud adalah badai topan Hagibis yang menerjang Semenanjung Izu, barat daya Tokyo pada Sabtu 12 Oktober 2019 juga salah.

Berikut penjelasan selengkapnya,

Antara 5 dan 8 Juli 2018 , beberapa jalan raya dan jalan di Prefektur Fukui menghentikan lalu lintas karena tanah longsor. Ini karena hujan lebat yang terjadi di Jepang barat.

Di antara jalan yang terkena dampak adalah dua membentang Rute Nasional 305 – jalan raya nasional 145 km – yang pada dasarnya melewati wilayah pantai Prefektur Fukui.

Menurut Kantor Teknik Sipil Fukui , sejumlah besar batu yang telah tergelincir di jalan raya sepanjang hampir 100 meter mencegah lalu lintas lancar kembali di lokasi. Surat kabar “Fukui Shimbun” bahkan menggambarkan batu-batu itu seukuran bus.

Pada 8 Agustus 2018 , surat kabar Fukui Shimbun melaporkan bahwa ide pihak berwenang adalah menciptakan semacam jalan sementara, serta jembatan sementara yang sama di atas laut, karena pekerjaan untuk memulihkan jalan asli akan memakan waktu lama. . Masih dalam diskusi apakah ide ini akan benar-benar berhasil dan siapa yang akan bertanggung jawab untuk melaksanakan pekerjaan, dan karenanya dari mana uang itu berasal, yaitu apakah tanggung jawab akan berada di Prefektur Fukui atau pemerintah nasional.

Pekerjaan akan dimulai pada 27 Agustus dan selesai pada 30 Oktober 2018 . Pada dasarnya, jembatan laut sementara sepanjang 210 meter dan lebar 6 meter dibangun untuk memotong 80 meter dari Rute Nasional 305. Dan lalu lintas dibuka pada tanggal 31 Oktober 2019.

Sementara itu, pemulihan total jalan raya ini dijadwalkan akan selesai pada akhir 2019.

REFERENSI :
http://www.e-farsas.com/uma-estrada-temporaria-foi-construida-em-apenas-24-horas-no-japao.html
https://www.fukuishimbun.co.jp/articles/-/673967
https://www.fukuishimbun.co.jp/articles/-/730469
https://ezone.ulifestyle.com.hk/article/2306074?
https://www.youtube.com/watch?v=cBo4EzgjotM
https://www.youtube.com/watch?v=GqvY6DPwHxw

About Adi Syafitrah 352 Articles
noob, nerd,