[SALAH] “Ditemukan sudah jadi es batu”

Peristiwa di Kyrgyzstan. Korban sudah kaku bukan karena membeku tetapi karena telah meninggal selama beberapa jam, kondisi yang disebut sebagai “Rigor Mortis”. Selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI.

======

KATEGORI

Konten yang Salah.

======

SUMBER

http://bit.ly/2WSCkUJ, akun “🎱 🏀TwiTtLAnd ⛳ 🎳” (twitter.com/r3nDYwJy), sudah dibagikan 9.1 ribu kali per tangkapan layar dibuat.

======

NARASI

“Main petak umpet dicariin kmana2 gak taunya ditemukan didalam lemari es.. .. Kulkasnya gak bisa dibuka dr dalam. ..Ditemukan sudah jadi es batu.. Perhatian buat ibu2 ya.. Dilihat anaknya/cucunya kalo lagi main…”

======

PENJELASAN

(1) http://bit.ly/2rhTadC / http://bit.ly/2MxVN7S, First Draft News: “Konten yang Salah

Ketika konten yang asli dipadankan dengan konteks informasi yang salah”.

  • SUMBER membagikan kejadian meninggalnya dua orang anak di Kyrgyzstan karena terkunci di dalam lemari es yang sudah tidak dipakai karena rusak.
  • SUMBER menyebut penyebab kejadian adalah karena membeku (narasi “sudah jadi es batu”), padahal penyebab meninggal adalah karena kehabisan oksigen.

(2) “… kakak laki-laki itu bersembunyi di lemari es tua yang ditinggalkan di halaman dekat rumah mereka setelah rusak.

Anak-anak tidak dapat melepaskan diri dari perangkap karena jenis lemari es ini, dibuat pada zaman era Soviet, tidak dapat dibuka dari dalam, kata laporan.

‘Lima jam kemudian mereka ditemukan di lemari es. Mereka tidak bisa membuka kulkas dari dalam dan mati kehabisan nafas.’
…”

Selengkapnya di (1) bagian REFERENSI.


(3) “Setelah kematian, mayat pertama akan menjadi lembek, yaitu, semua otot akan menjadi lemah. Setelah ini, seluruh tubuh akan menjadi kaku, yaitu otot-otot akan berkontraksi dan tetap pada posisi itu. Pengerasan tubuh ini dikenal sebagai rigor mortis.”

Selengkapnya di (2) bagian REFERENSI.


(4) “Hampir semua lemari es saat ini memiliki pintu magnetik yang terbuka, tetapi tidak selalu seperti itu.

Lemari es yang lebih tua dulunya memiliki bukaan gerendel, yang hanya bisa dibuka dari luar. Yang semuanya baik dan bagus, sampai seseorang naik ke dalam.

Jika Anda memanjat ke dalam salah satu lemari es non magnetik ini, Anda mungkin tidak akan bisa keluar lagi.
Untuk membuat segalanya lebih buruk, karet di sekitar pintu akan membuat segel – untuk menjaga dingin – membuat siapa pun sulit mendengar Anda meminta bantuan.

Jelas kebanyakan orang tidak naik ke lemari es, jadi Anda mungkin tidak berpikir ini masalah besar. Tapi Anda bukan anak kecil yang bermain petak umpet.”

Selengkapnya di (3) bagian REFERENSI.

======

REFERENSI

(1) Mail Online: “Dua saudara lelaki berusia empat dan enam mati lemas setelah secara tidak sengaja mengunci diri mereka dalam lemari es tua sambil bermain petak umpet

  • Saudara-saudara, usia 6 dan 4, mati lemas setelah secara tidak sengaja mengunci diri
  • Polisi menemukan anak-anak di lemari es tua di halaman dekat rumah mereka
  • Diperkirakan kulkas adalah model lama Soviet yang tidak bisa dibuka dari dalam

Oleh ROKSANA PANASHCHUK UNTUK MAILONLINE
DITERBITKAN: 15:37 BST, 12 Juni 2019 | DIPERBARUI: 16:08 BST, 12 Juni 2019

Dua saudara muda mati lemas setelah secara tidak sengaja mengunci diri mereka dalam lemari es yang ditinggalkan dekat rumah mereka di Kyrgyzstan.

Saudara David, 6, dan Nikita, 4, dilaporkan bermain petak umpet di desa Mikhaylovka di wilayah Issyk-Kul di Kirgistan timur pada waktu itu.

Dapat dipahami bahwa kakak laki-laki itu bersembunyi di lemari es tua yang ditinggalkan di halaman dekat rumah mereka setelah rusak.

Polisi percaya Nikita menemukan saudara lelakinya di lemari es selama pertandingan dan tampaknya juga naik ke dalam.

(foto tangkapan layar)
David, 6, dan Nikita, 4, meninggal setelah kakak laki-lakinya David bersembunyi di lemari es tua dan Nikita masuk setelahnya

Tetapi ketika anak-anak lelaki itu ada di dalam, pintu menutup dan mengunci secara otomatis.

Anak-anak tidak dapat melepaskan diri dari perangkap karena jenis lemari es ini, dibuat pada zaman era Soviet, tidak dapat dibuka dari dalam, kata laporan.

Segera setelah menghilangnya anak-anak itu, orang tua mereka mulai mencari mereka.

Roman berusia 28 tahun dan istrinya Yulia yang berusia 27 tahun menyisir seluruh desa untuk mencari anak-anak lelaki itu.

Setelah beberapa jam pencarian yang gagal, orang tua yang khawatir melaporkan anak-anak yang hilang ke polisi.

Ketika petugas tiba di tempat kejadian, mereka mencari rumah keluarga terlebih dahulu kemudian halaman dan menemukan anak-anak di lemari es.

Orang tua yang putus asa mencoba menyadarkan anak-anak mereka dengan melakukan CPR – tetapi sudah terlambat.

Seorang juru bicara polisi mengatakan kepada media setempat: ‘Orang tua menjadi khawatir setelah mereka tidak mendengar suara anak-anak mereka untuk sementara waktu dan mulai mencari mereka.

“Anak-anak terakhir terlihat bermain di halaman dekat rumah mereka.

‘Lima jam kemudian mereka ditemukan di lemari es. Mereka tidak bisa membuka kulkas dari dalam dan mati kehabisan nafas. ‘

Polisi memperlakukan insiden itu sebagai kecelakaan.

(foto tangkapan layar)

Pihak berwenang mengatakan mereka tidak bisa keluar karena kulkas lama Soviet tidak bisa dibuka dari dalam”

(Google Translate, http://bit.ly/2XZCA0m. Artikel dengan bahasa asli (English) di https://dailym.ai/2KtAMtp).


(2) Science ABC: “Apa 4 Tahap Postmortem Dari Kematian?

“Arti kehidupan adalah bahwa itu berakhir” – Franz Kafka

Kematian adalah salah satu fakta kehidupan yang paling mendasar. Itu terjadi di semua organisme dan tidak bisa dihindari. Ada 4 tahap atau perubahan yang terjadi dalam tubuh setelah kematian. Ini digunakan sebagai indikator untuk menentukan penyebab, waktu, dll, terutama dalam patologi forensik. Kami sering mendengar istilah-istilah ini digunakan dalam film, seperti lividity, rigor mortis, dll. Sebagian besar dari kita juga harus terbiasa dengan tanda-tanda ini, walaupun kita mungkin tidak tahu istilah teknis untuk mereka.

Tahapan Kematian

Begitu kematian terjadi dalam tubuh, ia mengalami serangkaian perubahan yang terjadi secara tepat waktu dan teratur. Tahap-tahap ini juga dipengaruhi oleh faktor ekstrinsik dan intrinsik mayat. Menentukan tahap dan keadaan dekomposisi tubuh, ahli patologi dapat memperkirakan kerangka waktu di mana kematian terjadi, yang sangat penting dalam penyelidikan medikolegal. Karena tidak ada durasi pasti untuk tahap-tahap ini, tidak mungkin untuk menentukan waktu kematian yang pasti kecuali ada saksi atau sumber informasi lain yang dapat diverifikasi.

Perbedaan waktu antara waktu kematian dan pemeriksaan tubuh dikenal sebagai Post Mortem Interval (PMI). Semakin lama PMI, semakin besar waktu kematian akan menjadi, yaitu, semakin sulit untuk menentukan waktu kematian. Ada 4 tahap: Pallor Mortis, Algor Mortis, Rigor Mortis dan Livor Mortis.

(foto)
Investigasi TKP. (Kredit Foto: Pexels)

Pallor Mortis

Perubahan pertama yang terjadi pada mayat adalah pucat di wajah dan bagian lainnya. Ini disebabkan berhentinya sirkulasi kapiler. Ini adalah tanda pertama dan terjadi sangat cepat, dalam waktu 15-30 menit setelah kematian. Karena ini, biasanya tidak signifikan dalam hal menentukan waktu kematian, kecuali tentu saja, kematian telah terjadi sesaat sebelum penemuan tubuh. Penelitian juga membuktikan bahwa pucat tidak terpengaruh oleh perbedaan gender dalam tubuh.

Algor Mortis

Manusia adalah organisme berdarah panas, yaitu kita dapat mengontrol dan mempertahankan suhu di dalam diri kita, terlepas dari lingkungan luar. Properti ini, bagaimanapun, berhenti berfungsi setelah kematian. Karenanya, mayat pada akhirnya akan mulai mendingin atau memanaskan agar sesuai dengan suhu luar. Tubuh kita biasanya lebih hangat daripada suhu luar, dan karenanya tubuh menjadi dingin. Namun, jika tubuh berada di lingkungan yang lebih hangat, itu akan memanas.
Tingkat di mana suhu tubuh menyesuaikan diri dengan lingkungan luar memberikan beberapa indikasi PMI. Namun, itu dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor, seperti fluktuasi suhu luar, ketebalan pakaian pada mayat, tempat mayat ditemukan, obat-obatan atau faktor intrinsik lainnya yang dapat mempengaruhi penyesuaian suhu ini, dll. Oleh karena itu, tidak dapat digunakan sendiri untuk menentukan waktu kematian.

(foto)

Rigor Mortis

Setelah kematian, mayat pertama akan menjadi lembek, yaitu, semua otot akan menjadi lemah. Setelah ini, seluruh tubuh akan menjadi kaku, yaitu otot-otot akan berkontraksi dan tetap pada posisi itu. Pengerasan tubuh ini dikenal sebagai rigor mortis. Ini membantu dalam beberapa cara dan dapat digunakan sebagai alat dalam menentukan waktu kematian. Berdasarkan posisi tubuh dalam kekakuan, pemotongan tertentu lainnya dapat dilakukan, seperti apakah situs tempat mayat ditemukan adalah situs kematian, jika orang meninggal dalam posisi tertentu dll. Ekspresi juga membeku di wajah seorang korban, yang membantu dalam memberikan wawasan lebih lanjut tentang sifat kematian mereka.

Apa yang menyebabkan Rigor Mortis?

Otot membutuhkan energi untuk berfungsi. Ini disediakan dalam bentuk molekul ATP (adenosine triphosphate). Otot-otot kita terdiri dari 2 pita yang disebut myosin dan aktin. 2 band ini bergerak bersama menuju satu sama lain dan membentuk ikatan. Ini adalah bagaimana otot kita berkontraksi. Energi kemudian diperlukan untuk memutus ikatan ini dan membiarkan ikatan-ikatan itu saling menjauh, sehingga mengendurkan otot. Setelah kematian, respirasi berhenti, sehingga tidak ada lagi ATP yang diproduksi. Oleh karena itu otot-otot membeku di posisi mereka berada. Meskipun mulai mempengaruhi seluruh tubuh pada saat yang sama, otot-otot yang lebih kecil seperti kelopak mata, wajah, dll menjadi kaku karena ukurannya yang kecil.

(foto)
Kontraksi dan relaksasi otot (Foto Kredit: Pkleong di English Wikibooks / Wikimedia Commons)

Berapa lama rigor mortis bertahan?

Proses rigor mortis dimulai dalam waktu 2 jam setelah terjadinya kematian dan biasanya diselesaikan sekitar 8 jam. Meskipun tidak ada waktu pasti berapa lama tubuh akan tetap dalam posisi itu, studi menunjukkan kisaran dari 18 jam hingga 2 hari. Ini juga dipengaruhi oleh suhu sekitar, laju dekomposisi tubuh, dll. Rigor mortis berakhir karena dekomposisi otot dan tubuh. Oleh karena itu sangat tergantung pada lingkungan luar dan dalam.

Livor Mortis

Ini adalah tahap terakhir dari kematian. Ketika jantung berhenti berdetak, darah sekarang berada di bawah kekuasaan gravitasi. Itu cenderung mengumpulkan di bagian tubuh yang tergantung. Tergantung pada posisi tubuh, bagian-bagian ini akan bervariasi. Misalnya, jika orang itu telentang ketika mereka mati, darah akan mengumpulkan bagian-bagian yang menyentuh pangkalan. Jika orang itu digantung, itu akan mengumpulkan di ujung jari, jari kaki, dan telinga mereka. Darah ini membuat kulit tampak kebiru-biruan.

(foto)
Lividitas pada korban gantung

Awalnya, ketika kulit ditekan, kulit akan berubah putih dan kembali ke warna kebiruan setelah penghapusan tekanan. Namun, setelah sekitar 12 jam, darah “diperbaiki” di sana dan kulit tidak akan memutih. Pewarnaan kebiruan pada kulit disebut livor mortis atau lividity.

Lividitas dapat memberi wawasan tentang waktu kematian. Itu juga dapat membantu simpatisan menentukan apakah tubuh telah dipindahkan dari tempat lain.
Semua tahap kematian ini sering tumpang tindih dalam kejadiannya. Mereka mungkin mulai secara terpisah, tetapi kebanyakan dari mereka terus terjadi secara bersamaan. Namun, faktor-faktor lain juga dipertimbangkan selama penyelidikan. Ini terutama karena ada faktor-faktor yang dapat mempengaruhi tahap-tahap ini secara signifikan. Oleh karena itu, simpatisan tidak pernah hanya bergantung pada satu atau 2 faktor, tetapi lebih mempertimbangkan beberapa dari mereka dan kemudian menarik kesimpulan mereka.

Referensi

Pusat Nasional untuk Informasi Bioteknologi (NCBI) (Tautan 1)
Pusat Nasional untuk Informasi Bioteknologi (NCBI) (Tautan 2)
Pusat Nasional untuk Informasi Bioteknologi (NCBI) (Tautan 3)
Pusat Nasional untuk Informasi Bioteknologi (NCBI) (Tautan 4)
Universitas Indiana – Universitas Purdue Indianapolis”.

(Google Translate, http://bit.ly/2IUpc7G. Artikel dengan bahasa asli (English) di http://bit.ly/2WT8Ohn).


(3) BuzzFeed: “Alasan Pintu Kulkas Anda Menjadi Magnetik Cukup Mengerikan

Saatnya untuk pelajaran yang mengerikan.

Diposting pada May 28, 2015, at 6:03 p.m.
Kelly Oakes
Staf BuzzFeed, Inggris

Hampir semua lemari es saat ini memiliki pintu magnetik yang terbuka, tetapi tidak selalu seperti itu.

(foto)
Batareykin / Getty Images

Lemari es yang lebih tua dulunya memiliki bukaan gerendel, yang hanya bisa dibuka dari luar. Yang semuanya baik dan bagus, sampai seseorang naik ke dalam.

Jika Anda memanjat ke dalam salah satu lemari es non magnetik ini, Anda mungkin tidak akan bisa keluar lagi.
Untuk membuat segalanya lebih buruk, karet di sekitar pintu akan membuat segel – untuk menjaga dingin – membuat siapa pun sulit mendengar Anda meminta bantuan.

Jelas kebanyakan orang tidak naik ke lemari es, jadi Anda mungkin tidak berpikir ini masalah besar. Tapi Anda bukan anak kecil yang bermain petak umpet.

Pada Agustus 1956, begitu banyak anak yang tercekik di dalam lemari es sehingga Amerika Serikat mengeluarkan Undang-Undang Keamanan Kulkas .

(foto)
https://www.flickr.com/photos/blakta2/8205072109/in/photolist-86Whn8-dv495v-n9rWGp

(foto)
https://www.flickr.com/photos/27398485@N08/3797625678/in/photolist-

Undang-undang itu mengatakan bahwa semua kulkas baru harus dapat dibuka “dengan mudah dari dalam”. Beberapa tahun sebelumnya, pada tahun 1951, California telah mengeluarkan undang-undang yang melarang pembuangan lemari es di mana anak-anak dapat mengaksesnya, dan beberapa tahun kemudian mereka menambahkan amandemen yang mengharuskan orang untuk melepaskan pintu atau kait sebelum membuangnya. .

Beralih ke mekanisme pembukaan dan penutupan yang magnetis berarti pintu kulkas akan tetap tertutup saat Anda menginginkannya, tetapi bisa dibuka dari dalam dengan sedikit dorongan.

Para ilmuwan bahkan melakukan penelitian untuk melihat bagaimana anak-anak akan bereaksi ketika terjebak di dalam kandang seperti kulkas.

(foto)
http://pediatrics.aappublications.org/content/22/4/628.abstract

(foto)
http://pediatrics.aappublications.org/content/22/4/628.abstract

Angka-angka di atas berasal dari sebuah makalah berjudul “Perilaku anak-anak di bawah kondisi yang mensimulasikan jebakan di lemari es” yang diterbitkan pada tahun 1958 (dan, mungkin, tidak akan membuatnya melewati papan etika hari ini).

Makalah ini memiliki dua temuan utama: Yang pertama adalah bahwa, ketika terjebak, anak-anak cenderung mendorong pintu untuk mencoba melarikan diri; dan yang kedua adalah bahwa anak berusia 3 tahun dapat mendorong rata-rata dengan 10 pound kekuatan, sedangkan anak berusia 5 tahun dapat mendorong dengan 21 pound. Data dari penelitian ini digunakan dalam mengembangkan standar untuk pintu kulkas.

Tentu saja, melewati tindakan itu tidak menyelesaikan masalah sepenuhnya.
Lemari es lama menempel dan masih dapat ditemukan (dan merangkak ke) di garasi dan halaman belakang. Tetapi jumlah kematian memang menurun pada tahun-tahun setelah pintu magnetik menjadi standar.

Sebuah penelitian tahun 1985 yang diterbitkan dalam Public Health Reports melihat data dari California tentang berapa banyak anak berusia antara 0 dan 9 tahun yang meninggal karena mati lemas dalam lemari es atau freezer. Para peneliti menemukan bahwa antara tahun 1960 dan 1981, kematian seperti itu turun setengahnya, dari hanya 1 anak per juta menjadi kurang dari 0,5 anak per juta. (Sebenarnya ada lonjakan di akhir 1960-an, tetapi para peneliti meletakkan ini ke lemari es tahun 1950-an yang memiliki umur 15 tahun.)

Sesuatu untuk dipikirkan saat lain kali Anda membuka kulkas Anda.”

(Google Translate, http://bit.ly/2Irhx1p. Artikel dengan bahasa asli (English) di https://bzfd.it/2Kq1naT).


(4) Good Housekeeping: “The Terrifying Reason Refrigerator Doors Are Magnetic Today

…”

Selengkapnya di http://bit.ly/31SxyW6.


(5) http://bit.ly/2IW3eRv, arsip cadangan SUMBER.