[SALAH] Memasak Popcorn Dengan Ponsel ( Pop corn with cell phones )

Ponsel memang menggunakan radiasi elektromagnetik dengan jangkauan gelombang mikro (mirip seperti Microwave), tetapi radiasi ponsel sangatlah kecil kekuatannya dan sama sekali tidak bisa membuat popcorn. Selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI.

FYI : Artikel cukup panjang, mohon dengan disikapi dengan bijak dan membaca sampai tuntas.

==========================================
Kategori : DISINFORMASI / Konten yang Menyesatkan
==========================================

KLAIM:
“Trik memasak Popcorn dengan Ponsel!
Tahukah Anda bahwa radiasi Ponsel sangat berbahaya?
Tekan Call pada Ponsel Anda ke sembarang Nomor lalu letakkan berdekatan dengan Jagung yang masih mentah, lihat apa yang terjadi.. Jagung akan matang dan menjadi Popcorn akibat radiasi ponsel itu.
Silahkan coba di rumah Anda!”

Contoh Video :
https://www.youtube.com/watch?v=lg_dyD0Nsjw – Sudah ditonton 2,894,356 saat tangakapan layar diambil.

=========================

PENJELASAN:

Pada tahun 2008, ada video yang menghebohkan beredar di YouTube. Dalam video tersebut di demonstrasikan bagaimana radiasi yang dipancarkan oleh beberapa ponsel yang diaktifkan secara bersamaan dapat mematangkan telur, merebus air, membuat Jagung Brondong (Popcorn), dan sebagainya.

Karena banyaknya minat dan menjadi perdebatan yang seru, akhirnya beredar juga di Jejaring Sosial dan Email. Biasanya pesan seperti klaim di atas menjadi deskripsi dari sebuah video.

Khususnya Video memasak Popcorn, dalam video menunjukkan bahwa radiasi ponsel dan getaran memiliki cukup energi dan panas untuk membuat Popcorn.

Apakah memasak dengan Ponsel ini nyata?
No, ini hoax, mari kita telusuri bersama-sama…

Memasak sesuatu dengan menggunakan radiasi ponsel adalah lelucon yang sangat buruk untuk menyesatkan orang, dan jelas-jelas Hoax.

Ponsel memang menggunakan radiasi elektromagnetik dengan jangkauan gelombang mikro (mirip seperti Microwave), tetapi radiasi ponsel sangatlah kecil kekuatannya dan sama sekali tidak bisa membuat popcorn.

Orang-orang mulai membuat tipuan ini dengan berbagai cara. Bisa dengan memanipulasi video agar video terlihat nyata, ataupun menggunakan peralatan sederhana dari perangkat memasak seperti Microwave dan Kompor. Ini pembodohan namanya!

Lalu siapa yang memulai Hoax ini?
Mohon disikapi dengan bijak, baca sampai tuntas artikel ini..

Entah sejak kapan Hoax ini mulai muncul di Internet, memasak Telur, Jagung, Air dan sebagainya dengan ponsel. Tetapi data yang kami temukan berikut akan membuat anda tercengang, karena hoax ini benar-benar membuat orang terobesesi untuk membuktikannya.

Pada tahun 2000, situs web ‘Wymsey Village Web’ menerbitkan sebuah artikel lelucon tentang menggunakan dua ponsel untuk memasak telur berjudul “Weekend Eating: Mobile Cooking”. Implikasi dari informasi ini jelas sangat menakutkan.

Simak lelucon Wymsey Village Web disini :

http://www.wymsey.co.uk/wymchron/cooking.htm – Domain sudah tidak ada

Wymsey Village Web adalah situs web dari sebuah desa di Inggris, namun ini hanya fiksi saja, karena memang situs ini adalah situs komedi (humor).

Charlie Ivermee, pendiri situs Wymsey Village Web, menjelaskan bahwa ia menulis artikel tersebut, hanya untuk mengolok-olok orang yang phobia (ketakutan) terhadap dampak teknologi.

“There was a lot of concern about people’s brains getting fried and being from a radio/electronics background I found it all rather silly. So I thought I’d add to the silliness.”

Nama penulis artikel di situs itu juga sangat lucu (“Suzzanna Decantworthy” dan “Sean McCleanaugh”), seharusnya sudah diketahui bahwa ini hanya lelucon (bahkan untuk mereka yang tidak terbiasa dengan sifat situs web Wymsey Village). Ivermee mencatat bahwa beberapa pembaca menganggap humor tersebut fakta, dan menyebarkannya (Share) kembali ke Internet. Hahahahahaha 😀

“I really underestimated how many people would take it seriously. No other page on the [Wymsey Village] site has grabbed people’s attention and ire button as much as this one. My only regret is that I did not get a dime for every hit on that page.”

Pada bulan April 2006, tabloid Rusia ‘Komsomolskaya Pravda’ membuat lelucon yang sama dengan menerbitkan sebuah artikel (lengkap dengan gambar) melalui Internet, dimana seorang wartawan ‘Vladimir Lagovski’ dan ‘Andrei Moiseynko’ mengklaim telah berhasil merebus telur berdurasi 65 menit, dengan cara menempatkan telur di antara dua ponsel yang diaktifkan.

Simak artikel konyolnya disini (berbahasa Rusia) :
https://www.kp.ru/daily/23694.4/52233

Komsomolskaya Pravda juga memberikan teks penjelasan singkat termasuk kesimpulan mengerikan tentang bahaya radiasi ponsel. Disebutkan pada artikelnya “Jika radiasi gelombang mikro yang dipancarkan oleh ponsel mampu memodifikasi protein dalam telur, bayangkan apa yang dapat dilakukan dengan protein dalam otak kita ketika kita berbicara melalui ponsel,” Artikel ini lalu menyebar melalui email di Rusia. Sejauh yang kami telusuri, artikel ini juga hanya parodi.

Namun, ada juga yang tetap skeptis, data yang kami temukan banyak sekali orang-orang yang ‘mencoba’ mencari cara dan mempraktekkannya sendiri. Ini tidak main-main, karena siapapun pasti pernah mencobanya, meskipun semua percobaan gagal total.

Pada bulan Maret 2006, penulis Kuliner ‘Paul Adams’ menulis pada sebuah kolom di New York Times tentang usahanya untuk memasak telur dengan dua ponsel. Namun Ia kecewa, karena gagal.

Simak tulisan Paul Adams disini :

https://www.nytimes.com/2006/03/08/dining/take-egg-off-speed-dial.html

“I stood an egg in an egg cup between two short stacks of books. With my new Treo 650 I called my old Samsung cellphone, answering it when it rang. I laid the two phones on the books so their antennas pointed at the egg. Supposedly, this would give me a cooked egg.

But after 90 minutes, with the Treo’s fresh battery running low, the egg was still cold. Maybe, I thought, this method uses some sort of telephonic radiation to coagulate protein without heat? I whacked it on the table and watched raw egg ooze out. I poached it later by conventional means.

Clearly, people are eager to have their technophobias confirmed, but a cellphone’s power output is half a watt at most, less than a thousandth of what a typical microwave oven emits.”

Pada bulan Juni 2006, Situs web ‘Three Wise Men’ konon mencatat percobaan serupa, tetapi yang satu ini menggunakan banyak alat. Diantaranya tiga buah ponsel, dua monitor video, dan dua komputer laptop. Tetapi hasilnya sama, gatot alias gagal total.

Simak disini artikel situs Three Wise Men :

https://web.archive.org/web/20060209022701/http://threewisemen.ca/egg/

“We felt sorry for a whole 10 minutes while we imagined [the egg] getting pounded with invisible radio waves. When we took the egg out, we were shocked to feel it was still cold. But, hey, the article didn’t say it would be hot, just that it would be cooked.

So, we felt sorry for the egg one last time while Adam cracked its shell. We were shocked to find that the egg was completely uncooked.”

Pada bulan Oktober 2005 program televisi ‘Brainiac’, pertunjukan yang berbasis ilmu sains di Inggris, menayangkan sebuah episode uji coba yang ‘TIDAK MAIN-MAIN’. Mereka menguji sebuah telur mentah yang diletakkan di bawah TUMPUKAN 100 PONSEL. Namun hasilnya tetap saja, Gatot 😀

Simak informasi mengenai Brainiac dan video percobaan mereka disini :

http://www.g4tv.com/brainiac/episodes/4558/Episode_14_Micro_Waves.html

Data terakhir yaitu tahun 2008, sebuah perusahaan teknologi ‘Cardo Systems teknologi’ di Amerika Serikat. Vendor yang bergerak di bidang perangkat komunikasi Bluetooth, disebut ‘Cardo Wireless’. Mereka membuat sebuah video yang mengklaim dapat memasak Jagung dengan 4 Ponsel, memang benar dalam video nampak nyata bahwa Jagung mentah berubah menjadi Popcorn. Nah, video inilah yang menyebar di Youtube dan Jejaring sosial hingga saat ini !! 😀

Setelah video beredar luas dan diperdebatkan, CEO dari perusahaan ‘Cardo System’ akhirnya mengakui bahwa ini hanya bagian dari kampanye atau iklan, Ia juga mengungkapkan bahwa video mereka telah diciptakan melalui penggunaan trik editing video.

Simak video dengan judul “How to reach 18 million people with a Viral video” disini :

Situs resmi Cardo System :

http://www.cardosystems.com/

http://web.archive.org/web/20080820003131/http://www.cardosystems.com/pop/

Namun, sayangnya orang-orang di Asia dan Eropa mulai mengikuti trik ini untuk mengeruk keuntunggan dari Hoax yang dibuatnya.

Keuntungan? Keuntungan dalam hal apa?

Setelah kami telusuri, tidak sedikit orang-orang yang berkecimpung di penjualan ‘alat anti radiasi’ dan ‘sticker penguat signal ponsel’ menyebarkan video dan hoax ini di situs web dan akun jejaring sosial mereka. Ya meski cara ini tergolong ‘busuk’, inilah Pola Viral Marketing hingga saat ini.

Sekedar melepas rasa penasaran Anda, Berikut kami ungkap rahasia membuat Popcorn dengan Ponsel :

1. Memanipulasi Video

Ini adalah trik yang dibuat oleh Perusahaan Cardo System. Popcorn dijatuhkan ke meja dari atas frame kamera, dan jagung mentah di atas meja telah dihapus melalui editing digital.

Simak videonya disini :

http://www.youtube.com/watch?v=KsoVEeJg3TY – Video sudah tidak bisa ditemukan.

2. Menggunakan Komponen Microwave

Siapapun dapat melakukan trik ini tanpa manipulasi video apapun. Namun, dibutuhkan kehati-hatian dalam pembuatannya, karena ini berhubungan dengan peralatan elektrik.

Anda hanya mengambil perangkat Magnetron dari mesin microwave (kabel masih terhubung ke aliran listrik), lalu nyembunyikannya ‘diam-diam’ di bawah meja. Atur waktu yang tepat (perlu latihan), agar memahami berapa detik yang diperlukan untuk membuat Jagung matang. Sekali lagi kami tekankan, bahwa membuat trik seperti ini sangat-sangat berbahaya, tidak dianjurkan bagi Anda yang tidak memahami komponen elektrik. Tetapi dengan trik tersebut, Anda dapat dengan mudah menipu orang lain, bahwa radiasi ponsel telah membuat Popcorn.

Simak detail cara pembuatannya disini :

3. Menggunakan Kompor Biasa

Untuk trik poin 3 ini cara kerjanya hampir serupa dengan Poin 2 di atas, hanya saja yang dibutuhkan bukan meja berbahan dasar kayu. Biasanya meja yang terbuat dari Plat Besi (metal), umumnya dijadikan meja untuk Cafe atau resto. Persis sama dengan Poin 2, Kompor di letakkan di bawah Meja tersebut.

Kesimpulan :

Meskipun ada perdebatan yang terjadi antara Ilmuwan, Vendor Ponsel dan Pemerintah mengenai dampak radiasi ponsel, tampaknya perdebatan ini dimanfaatkan oleh orang-orang jahil untuk menciptakan Hoax. Dan ada juga yang mengeruk keuntungan dari Hoax ini.

Meski WHO menyatakan Radiasi Ponsel tertentu sangat berbahaya, namun untuk saat ini, ponsel di Dunia (khususnya Indonesia) masih dalam batas wajar untuk pengguna.

Karena video dan klaim-klaim hoax ini tersebar luas, akhirnya Mobile Manufacturers Forum (sebuah asosiasi internasional produsen peralatan komunikasi radio) memasang artikel singkat di situs web mereka dan menjelaskan mengapa ‘memasak telur dengan ponsel’ adalah rumor yang menyesatkan dan hoax, serta tidak layak secara teknis. Berikut kami kutip analisanya :

“The claim that RF energy from two mobile phones can cook an egg in 60 minutes cannot be true as it is impossible for the egg’s temperature to rise to a level that will cook the egg. We can demonstrate this as follows: even if you assume that each mobile phone is emitting RF energy at its maximum average power of 0.25 W (based on a peak power of 2 W per phone) for 60 minutes; and even if the total power (2 X 0.25 W = 0.5 W) of both phones was completely absorbed by the egg (assuming it weighs 50 g), then the result would be a maximum temperature rise after 60 minutes of only 13°C. Even if the egg was at room temperature before starting the experiment, the result would still be far below the temperature actually needed to cook an egg (which is approx. 65-70°C).”

Unduh artikel dan analisa MMFAI disini :

http://www.mmfai.info/public/docs/eng/080414_viewpoint_EggCookingHoax_en.pdf

Oleh karena itu, ponsel membuat popcorn atau untuk memasak adalah tipuan, itu tidak mungkin. Video itu sebenarnya merupakan bagian dari kampanye viral marketing.

Begitupula mitos-mitos lain tentang radiasi ponsel pada rumah sakit dan pompa bensin, yang akan kami ulas pada artikel selanjutnya.

Anda sebagai pengguna, diharapkan dapat menyikapi dengan bijak rumor tentang radiasi ponsel ini.


REFERENSI :
https://www.facebook.com/TurnBackHoax/photos/a.706244416094758/728895067163026/?type=3&theater
https://inet.detik.com/cyberlife/d-954117/radiasi-ponsel-bisa-mematangkan-popcorn
https://kumparan.com/@millennial/video-eksperimen-masak-popcorn-pakai-radiasi-hp-bisakah
https://www.kominfo.go.id/content/detail/16293/hoaks-jagung-bisa-jadi-popcorn-dengan-radiasi-handphone/0/laporan_isu_hoaks